Kunci Jawaban Pkn Tugas Mandiri 5.4 Kelas 12 - Wanjay

Kunci Jawaban Pkn Tugas Mandiri 5.4 Kelas 12

kunci Jawaban pkn Tugas Mandiri 5.4 Kelas 12

Jawaban Tugas Mandiri 5.4 Kelas 12 - Upaya diplomatik (kedutaan besar) Republik Indonesia untuk mengatasi persoalan-persoalan yang dihadapi oleh para TKI di luar negeri khususnya di sektor informal. Setelah postingan sebelumnya kita sudah membahas satu persatu secara lengkap tugas mandiri 5.1 5.2 dan 5.3 yang terakhir adalah tugas mandiri 5.4 yang akan saya bahas dalam postingan kali ini.

Jika kalian ingin membaca artikel menarik sebelumnya bisa dilihat di Jawaban Tugas Mandiri 5.3 Kelas 12 PPKn. Pada tugas mandiri 5.3 ini kalian diberikan tugas untuk dapat membuat sebuah artikel mengenai nasib TKI yang bekerja di luar negeri.

Jawaban Tugas Mandiri 5.4 Kelas 12


Saat ini kalian tentunya masih sering mendengar kisah memilukan dari warga negara Indonesia yang berada di luar negeri, terutama yang dialami para tenaga kerja Indonesia yang bekerja di sektor informal. Sejumlah persoalan menghampiri mereka seperti gaji yang tidak dibayarkan, izin tinggal yang sudah habis masa berlakunya, serta tindakan pelanggaran hukum yang berat seperti dituduh membunuh, bahkan terdapat tenaga kerja yang harus menjalani hukuman mati. Berkaitan dengan hal tersebut, coba kalian tuliskan sebuah artikel yang berisi upaya dari para perwakilan diplomatik (kedutaan besar) Republik Indonesia untuk mengatasi persoalan-persoalan sebagaimana disebutkan tadi. Presentasikan artikel yang kamu tulis di hadapan teman-teman yang lain. Berikut merupakan upaya pemerintah untuk mengatasi permasalahan TKI di luar negeri.

Menegakkan Keadilan para TKI

Hukuman pancung yang diterima Ruyati empat hari setelah Presiden Susilo Bambang Yudhoyono berpidato di depan sidang Organisasi Buruh Internasional (ILO), Jenewa, Swiss (14/6) Juni lalu benar-benar menampar muka bangsa Indonesia. Betapa tidak, wacana SBY di forum internasional tidak berbanding lurus dengan kenyataan di negeri sendiri. Ruyati mati tanpa sempat membela diri ke mahkamah tinggi Arab Saudi. Kini peristiwa Rumati belum usai, sekarang disusul dengan kasus Sumartini, TKW asal Nusa Tenggara Barat yang juga akan dieksekusi dengan tuduhan melakukan sihir meracuni anak majikannya. Dan kini, masih ada sekitar 27 orang terancam hukuman mati. Fenomena Tenaga Kerja Indonesia (TKI) seolah sudah dalam titik nadir di negeri ini. Bayangkan saja, mulai dari perjalanan mereka pra-pemberangkatan, saat pemberangkatan dan pasca pemberangkatan selalu dirundung masalah. Baik TKI legal maupun ilegal. Padahal, menjamurnya TKI ini merupakan konskuensi dari ketidakpecusan pemerintah dalam menciptakan lapangan pekerjaan.

Dilihat dari sejarahnya, munculnya TKI di negeri ini berawal dari goyahnya kepemimpinan Orde Baru sekitar tahun 1997, yang ditandai dengan aksi amuk massa akibat goncangnya perekonomian nasional. Krisis moneter pun terjadi. Akibatnya, peluang dan kesempatan kerja dalam negeri semakin tipis, tidak sebanding dengan pengangguran yang tumbuh subur seiring berjalannya waktu. Kemiskinan pun semakin merajarela akibat tuntutan hidup yang tak tertahankan.

Melihat kondisi seperti itulah, pemerintah akhirnya mengambil kebijakan untuk mengirim TKI keluar negeri (imigrasi) sebagai solusi akhir terkait dengan penanggulangan pengangguran dari keterbatasan lapangan pekerjaan dalam negeri. “Revolusi Hijau” pun dengan membabi-buta digelindingkan pemerintahan Orde Baru. Sebagai konskuensinya, terjadilah deferensi sosial antara pemilik modal (pihak kapital) dengan kaum buruh tani. Di sinilah kemudian muncul tabiat kaum tani yang termarjinalkan oleh sistem sentralistik untuk berputar 180 derajat, dari petani menjadi TKI. Buku berjudul Menghakimi TKI: Mengurai Benang Kusut Perlindungan TKI ini hadir sebagai respon atas kemandulan negara memberikan perlindungan dan pengayoman terhadap TKI yang ada di luar negeri. Sebab, kebijakan pemerintah tentang TKI terkesan paradoks dan cari enaknya sendiri. Coba bayangkan, pemerintah pada tiap tahunnya mengantongi devisa triliunan rupiah dari TKI. Namun dari sisi regulasi dan jaminan keamanan, pemerintah cenderung abai. Tahun 2009 saja, pemerintah mendapatkan devisa sebesar USD 20,75 miliar atau 20,75 triliun dari TKI.

Tentu apa yang dilakukan pemerintah selama ini tidak sejalan dengan Undang-Undang No.13 Tahun 2003 tentang ketenagakerjaan maupun Undang-Undang No.39 Tahun 2004 tentang Penempatan Dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia Di Luar Negeri (UU PPTKILN). Begitu halnya dengan UUD 45 pasal 27 ayat (2) yang menyebutkan bahwa setiap warga negara Indonesia berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kemanusiaan. Tetapi pada praksisnya, kita menemukan kenyataan yang kontras. Tindakan semena-mena dan tidak perikemanusiaan terhadap TKI di tengah-tengah kehidupan bernegara dan berhukum seolah-olah dibiarkan tumbuh subur. Meskipun dinegeri ini telah gonta-ganti penguasa, ternyata tidak diikuti pergantian paradigma pengelolaan TKI yang lebih profesional. Perlindungan hukum dan hak asasi mereka hanya sebatas retorika belaka dan terselip dikertas kebijakan-kebijakan penguasa yang telah usang.

Di sinilah Fathor Rahman seperti memiliki kesimpulan bahwa penempatan TKI agaknya lebih dominan daripada perlindungannya sendiri di negeri ini. Sehingga TKI terkesan sebagai barang komoditas yang sewaktu-waktu siap diekspor dengan konsekuensi ikhlas menghadapi penyiksaan majikannya. Untuk itu, harapan kita semuanya adalah jika pengiriman tenaga kerja ke luar negeri terus masih ingin dijalankan, harus ada pembaharuan sebuah konseptualisasi normatif yang mencoba melakukan revisi dan reformasi hukum perlindungan TKI, dengan cara mengadopsi nilai-nilai filosofis hidup serta mentransformasikan nilai-nilai universal Undang-Undang penempatan dan perlindungan TKI secara komprehensif. Praktik humanisasi juga harus diterapkan dalam pelayanan TKI sampai ke luar negeri. Buku anggitan Fathor Rahman ini penting untuk dibaca. Dengan membaca buku ini, kita akan mendapatkan pengetahuan ihwal bagaimana genderang TKI itu ditabuh dan dimainkan. Lebih dari itu, buku apik ini juga dapat memantik emosional kita sebagai warga Indonesia untuk turut serta memperjuangkan Hak Asasi Manusia terutama Hak TKI.

Karena harus diakui, fenomena TKI di negeri ini sungguh menarik disimak. Coba bayangkan, meski masyarakat kita kerap mendengar maraknya perdagangan manusia (trafficking), penipuan, pengibirian, kasus kematian, pemerkosaan, pelecehan, penelantaran, upah tidak dibayar hingga masalah pemulangan kembali atau deportasi. Namun anehnya, hal tersebut tidak menyurutkan minat masyarakat menjadi TKI untuk ikhtiar mengubah nasib di luar negeri. Karena itu, seperti dikatakan Bung Dedy Mizwar, “Alangkah lucunya negeri ini!”

Penelusuran yang terkait dengan Kunci Jawaban Pkn Tugas Mandiri 5.4 Kelas 12

kunci jawaban pkn kelas 12 halaman 177
tugas mandiri 6.1 pkn kelas 12
tugas kelompok 5.2 pkn kelas 12
kunci jawaban pkn kelas 12 halaman 174
tugas mandiri 5.4 pkn kelas 10
tugas pkn bab 5 kelas 12
jawaban pkn kelas 12 halaman 176
kunci jawaban pkn kelas 12 hal 117

Subscribe Blog Wanjay Agar tidak Ketinggalan Update. Gratis!!!

Buka Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel